Tag Archives: revolusi

Senaman Qi Gong – Akademi Aidit Sdn. Bhd.

0

Senaman Qi Gong – Akademi Aidit Sdn. Bhd.

[media id=19 width=500 height=400]

Qigong

Qigong (atau ch’i kung) ialah beraneka amalan pemupukan tradisional yang melibatkan kaedah mengumpul, mengedar, dan mengusahakan qi atau tenaga dalam badan. Adakalanya, qigong disalah sangka sentiasa melibatkan pergerakan atau kawalan pernafasan. Sebenarnya, penggunaan kaedah khas yang menumpu pada pusat-pusat tenaga tertentu di dalam dan sekitar badan adalah biasa dalam pelbagai bentuk qigong. Qigong diamalkan dengan tujuan menjaga kesihatan, pengantaraan terapeutik, bidang perubatan, jalan kerohanian ataupun komponen seni bela diri Cina.

Istilah “qigong” terdiri daripada dua kata: Qi bermaksud udara dalam bahasa Cina, bahkan juga meliputi erti daya hidup, tenaga dinamik ataupun nafas kosmik; Gong pula bermaksud tindakan yang dilakukan dalam sesuatu disiplin atau tahap kemahiran yang tercapai. Oleh itu, qigong adalah tindakan nafas atau tindakan tenaga. Isitlah ini dicipta pada abad ke-20 dan penyebarnya David Ownby berpendapat bahawa istilah ini melambangkan kehendak kebudayaan untuk mengasingkan pemupukan dari unsur tahyul, mensekularkan dan mengekalkan aspek-aspek terpenting dalam amalan tradisional Cina.

Prog. Peningkatan Profesionalisme Warga Kerja MPOB. Senaman Qi Gong adalah antara aktiviti meningkatkan potensi jasmani yang ditekankan dalam modul latihan Akademi Aidit Sdn. Bhd. yang memfokuskan kepada potensi 4 Dimensi Insan. Rakaman ini menunjukkan peserta Program Peningkatan Profesionalisme MPOB sedang menjalani latihan senaman Qi Gong.


Sejarah

Walaupun qigong berakar-umbi ribuan tahun lalu, namun seorang cendekiawan dari Montreal yang bernama David Ownby memahami qigong sebagai perkembangan China pasca pemerintahan Mao Zedong, iaitu setelah berakhirnya Revolusi Kebudayaan di China timbulnya pengakuan tersirat bahawa fahaman Marxisme tidak berguna lagi, apatah lagi “negara totalitarian” yang mendewakan pemimpin parti, oleh itu tercetusnya “krisis kerohanian.” Oleh sebab agama-agama utama dikecam dan diharamkan ketika Revolusi Kebudayaan dilaksanakan, ramai rakyat Cina tidak merasai lagi tarikan yang pernah dirasai mereka. Qigong dikatakan berubah dalam konteks bersejarah ini, sebagai suatu “cabang perubatan Cina yang bersifat rohani dan sedikit mistik.” Ownby menerangkan yang seumpamanya mengenai sejarah qigong do China. Qigong dipupuk di China pasca-Mao untuk tujuan amali dan juga ideologi, dan pada masa itulah kepentingannya mencapai tahap “luar jangkaan.” Dari segi amali, diharapkan agar qigong boleh meningkatkan lagi kesihatan orang ramai, sekaligus mengurangkan perbelanjaan perubatan kerajaan. Dari segi ideologi pula, Ownby berhujah bahawa ramai pihak dalam kerajaan Komunis “agak tertarik” dengan pemahaman qigong sebagai sejenis “sains Cina”, iaitu sebahagian “nasionalisme baru, perakuan kebesaran kebudayaan dan status kuasa terbesar yang agak cauvinis” oleh Republik Rakyat China. Qigong tidak dilihat oleh pihak berkuasa mahupun pengamal sebagai berunsur keagamaan, oleh itu tersebar lagi amalan ini. Lama-kelamaan, wujudnya Persatuan Penyelidikan Saintifik Qigong China yang ditadbir kerajaan, bertujuan mendaftar kumpulan pengamal qigong serta menjalankan kajian “saintifik.”Ketika persatuan ini ditubuhkan, sudah terdapat 2000 buah pertubuhan qigong serta kira-kira 60 dan 200 juta pengamal di seluruh China.

Kegunaan

Kini, berjuta-juta penduduk China dan seluruh dunia sentiasa mengamalkan qigong sebagai senaman menjaga kesihatan Qigong dan disiplin-disiplin berkaitan masih dikaitkan dengan seni bela diri dan kaedah meditasi yang diamalkan oleh sami Taoisme dan Buddha, pengamal seni bela diri profesional, dan anak-anak murid mereka. Dahulu agak dirahsiakan, kini amalan-amalan sedemikian semakin berleluasa di China dan seluruh dunia.

Rawatan perubatan qigong diiktiraf sebagai piawaian teknik perubatan di hospital-hospital China semenjak tahun 1989.Qigong juga diterapkan dalam sukatan pelajaran universiti utama di China. Setelah bertahun-tahun dibahaskan, kerajaan China memutuskan agar menguruskan qigong melalui peraturan kerajaan pada tahun 1996 serta menyenaraikan qigong dalam Pelan Kesihatan Kebangsaan.

Qigong membantu pengamalnya melatih pernafasan diafragma, iaitu satu komponen penting dalam gerak balas mengendur yang penting untuk melawan tekanan. Qigong Tao pula menggunakan pernafasan songsang iaitu menyedut ke belakang rongga toraks, bukan diafragma. Pernafasan diafragma secara tidak betul boleh mengakibatkan masalah pembiakan dalam wanita.

Senaman Qi Gong, Senaman Qi Gong kesihatan, Senaman Qi Gong Video, Senaman Qi Gong video, Senaman Qi Gong malaysia, Senaman Qi Gong Melayu, Senaman Qi Gong gambar, Senaman Qi Gong bf1, Senaman Qi Gong foto,  Kesihatan malaysia, Kesihatan Melayu, Kesihatan melayu, Kesihatan gambar, Kesihatan cerita, Kesihatan pilihan, Kesihatan kl, Kesihatan bf1, Kesihatan video,Kesihatan foto, Kesihatan malaysia, Kesihatan Melayu, Kesihatan Indon, Kesihatan Indonesia, Kesihatan gambar, Kesihatan cerita, Kesihatan pilihan, Kesihatan kl, Kesihatan bf1, Kesihatan foto, Kesihatan Indon, Kesihatan malaysia, Kesihatan web, Kesihatan kosong, Asia, jasmani, Dunia, foto, pembedahan, operasi, penyakit, gejala, medik, gambar, operasi, organik, berat badan, diet, senaman, keguguran, kanser, Nutrisi, gambar, tradisional, tip, video, terkini, web, harian, baru, bf1, Latihan,  Motivasi,  Minda , Training,  Perkasa,  Kuat,  Mind, Power,  Team, Senaman,  Modal, Insan,  Fasilitator,  Trainer,  Qi Gong,  jasmani,  Bina, Insan,  Kaunseling,  Exercise,  out, door, training,  kem,  MPOB,  profesionalisme,  motivasi, pekerja

Ibu Negara : Cegah Kanker Lewat Gaya Hidup

Ibu Negara : Cegah Kanker Lewat Gaya Hidup

JAKARTA, KOMPAS.com – Kanker saat ini masih merupakan salah satu penyebab kematian tertinggi.  Upaya pencegahan sejak dini menjadi sangat penting artinya, dan hal ini dapat dimulai melalui perubahan gaya hidup yang lebih sehat.

Saat membuka seminar nasional memperingati Hari Kanker Sedunia di Istana Negara Jakarta, Rabu (22/2/2012), Ibu Negara Ani Yudhoyono mengatakan setiap tahunnya sekitar 12 juta orang di dunia terserang kanker dan 7,6 juta di ntaranya meninggal dunia.  Diungkapkan Ani, sekitar 13 persen kematian dunia disebabkan oleh kanker. Dan bila tidak dilakukan pengendalian, maka pada 2030 diperkirakan  26 juta orang akan menderita kanker dan 17 juta di antaranya meninggal terutama di negara-negara berkembang, termasuk Indonesia.

“Peringatan Hari Kanker Sedunia ini sangat penting dan strategis untuk melihat dan mencermati dan menelaah besarnya masalah dampak dari penyakit kanker. Sebagaimana kita ketahui, kanker tidak hanya terkait masalah kesehatan melainkan juga menimbulkan dampak sosial dan ekonomi masyarakat,” tambahnya.

Untuk menekan kasus kanker, Ani juga menegaskan pentingnya upaya pencegahan melalui perubahan gaya hidup yang lebih sehat di masyarakat.  “Untuk melawan kanker, melalui revolusi budaya hidup menjadi lebih sehat dan mengubah cara pandang kita terhadap kanker,” katanya.

Di tempat yang sama, Menteri Kesehatan Endang Rahayu Sedyaningsih mengatakan, kebijakan pemerintah tentang pengendalian kanker dititikberatkan pada upaya promotif-preventif, yaitu peningkatan perilaku hidup sehat seperti tidak merokok, tidak mengonsumsi alkohol dan banyak mengonsumsi sayur buah.

Menkes mengharapkan beban ekonomi pengidap kanker di Indonesia dapat ditekan melalui peningkatan perilaku hidup sehat dan dengan cara deteksi dini. Melalui deteksi dini penyakit kanker, penderita kanker dapat ditemukan pada stadium awal dan perkembangan penyakit ke tingkat yang lebih berat dapat dicegah maupun dikendalikan.

Menkes mencontohkan, deteksi dini antara lain pada 2007 dilakukan untuk mendeteksi kanker payudara dan juga kanker serviks. Bagi pengidap kanker anak, Kementerian Kesehatan telah mengembangkan program deteksi dini kanker khususnya bagi penyakit leukemia, retinoblastoma, kanker pada tulang, neuroblastoma, neoparing dan lympoma.

Pengobatan alternatif

Pada seminar tersebut, Ani Yudhoyono juga mendorong pentingnya mengembangkan riset pengobatan alternatif kanker di Indonesia dengan menggunakan bahan-bahan herbal.

“Sesungguhnya kita wajib bersyukur karena menganugerahkan bangsa ini tumbuhan dan hewan baik di darat maupun di laut bahkan Indonesia mendapat julukan sebagai negara dengan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. Oleh sebab itu, bisa dibangun kerja sama yang tepat antara kita dan negara lain untuk meneliti kemungkinan obat untuk mengatasi kanker,” katanya.

Ani menambahkan,”akhir-akhir ini kita sering mendengar banyak orang menyebut bahwa kunyit putih di Indonesia dapat untuk menyembuhkan kanker. Nah ini perlu diadakan riset. Saya mengimbau  seluruh peneliti untuk meneliti benarkah kunyit putih bisa menyembuhkan kanker. Kita sekali lagi merupakan negara dengan keanekaragaman hayati yang tinggi”.

Selain penelitian mengenai herbal yang dapat membantu pengobatan kanker, Ani juga menyoroti pentingnya peningkatan peran dan profesionalitas tenaga medis untuk perawatan kanker.

“Harus kita akui bahwa sistem penatalaksanaan penyakit kanker di negara kita masih belum optimal. Ketersediaan tenaga medis yang profesional belum cukup dan belum tersebar secara merata. Sementara fasilitas yang memadai dan terjangkau tidak mudah untuk diwujudkan. Ini yang harus dijawab oleh Kemenkes dan perguruan tinggi bagaimana mencetak tenaga medis yang handal untuk mengatasi penyakit kanker. Sehingga nantinya proporsional tenaga medis itu bisa baik lagi,” ujarnya.

Peringatan, Hari, Kanker, Sedunia ini, sangat, penting, dan, strategis, untuk, melihat, dan, mencermati, menelaah, besarnya, masalah, dampak, dari, penyakit, kanker, Sebagaimana, kita, ketahui, kanker, tidak, hanya terkait, masalah, kesehatan, melainkan, juga, menimbulkan dampak, sosial, dan ekonomi, masyarakat, Ani juga, menegaskan, pentingnya, upaya, pencegahan, melalui, perubahan, gaya, hidup, yang, lebih, sehat, di masyarakat, Untuk melawan, kanker, melalui, revolusi, budaya hidup, menjadi lebih, sehat dan, mengubah, cara, pandang, kita, terhadap, kanker, Di tempat, yang, sama, Menteri, Kesehatan, Endang, Rahayu, Sedyaningsih, mengatakan, kebijakan, pemerintah, tentang, pengendalian, kanker, dititikberatkan, pada, upaya, promotif-preventif, yaitu, peningkatan, perilaku, hidup, sehat, seperti, tidak, merokok, tidak, mengonsumsi, alkohol, dan, banyak, mengonsumsi, sayur, buah, akhir-akhir, ini, kita sering, mendengar, banyak, orang, menyebut, bahwa, kunyit, putih, di Indonesia, dapat, untuk, menyembuhkan, kanker, Nah, ini, perlu, diadakan, riset, Saya, mengimbau,  seluruh, peneliti, untuk, meneliti, benarkah, kunyit, putih, bisa, menyembuhkan, kanker,